Update AMD Drivers for MacBookPro Bootcamp

Tulisan ini sebenarnya untuk pengingat saja, biar ga lupa untuk ke depannya. Saya menggunakan Macbook Pro Retina 15′ Mid 2015. Penggunaan utamanya ya buat kerja sehari-hari. Tapi saya install Windows 10 juga di mac ini via bootcamp. Macbook ini menggunakan graphic card dedicated yang, yah, lumayan mid range lah. GPU-nya AMD R9 M370X. Saat aktif di bootcamp, ternyata Intel Iris nya tidak bisa digunakan, jadi mac-nya full menggunakan AMD dan tidak ada graphic switching.

Sebenarnya ini mac oke-oke aja buat light gaming. Medium setting di 1080p masih lumayan 30 FPS dapet lah. Cuman, masalahnya driver bootcampnya ini jarang banget diupdate sama Apple. Sehingga, kalaupun AMD ngeluarin driver baru, ga bisa diinstall karena harus dipackage sama si Apple. Nah, waktu AMD Catalyst yang baru keluar, saya akalin sedikit biar drivernya bisa diinstal. Logikanya, kan toh GPU-nya juga satu famili dengan GPU lain, masak drivernya ga bisa dipake juga?

Ketemu lah artikel ini: http://www.remkoweijnen.nl/blog/2015/09/21/update-amd-display-driver-under-bootcamp/. Intinya, sebenarnya kita tinggal ikutin langkah-langkah di sana. Tapi ada beberapa step yang mesti improve juga sih. Hari ini saya update driver lagi, soalnya Catalyst ngasih notif terus kalau ada driver baru, tp begitu diinstall dia ga mau.

Disclaimer: Buat yang ngikutin tutorial ini, saya ga tanggung jawab kalo ada apa-apa :p.

Download Driver

Langsung aja download driver yang sesuai. Nah, karena saya menggunakan Windows 10 64bit dan obviously pake AMD R9 M370X, http://support.amd.com/en-us/download/mobile?os=Windows%2010%20-%2064. Pilih aja di Download centernya situs AMD: http://support.amd.com/en-us/download.

Nah, begitu selesai, jalanin aja proses installasinya, nanti bakalan gagal (Lah?).

no-amd

No supported dodolmu. Udah jelas-jelas pake AMD.

Yah, ini emang g bisa dihindari. Setelah ini, akan ada folder baru di C:\AMD. Cari folder hasil extract installasi tadi, lalu kita masuk ke step selanjutnya. Contohnya, kalo di saya sekarang: C:\AMD\Radeon-Crimson-16.7.3-Win10-64Bit.

Enable Support

Setelah dioprek sedikit, rupanya installernya sengaja mendisable installer khusus untuk M370X ini (aih…). Dengan kata lain, begitu installernya ngeh kalo GPU kita M370X, dia langsung skip, nganggap GPU kita g disupport. Soalnya, well, yang support mestinya dari Apple. Tp karena Apple nya ga bikin custom driver sendiri, ya udah kita pake yang dari AMD aja. Mestinya sih bisa jalan juga.

Tahap berikutnya adalah, kita cari ID driver kita apaan. Spoiler: ID nya sih ini: PCI\VEN_1002&DEV_6821&SUBSYS_0149106B. Mestinya sama juga buat Anda, soalnya kan sama-sama rMBP 15′ 2015. Kalo penasaran cara nyarinya gimana (biar nanti Anda bisa mandiri). Buka Device Manager. Expand Display Adapter, klik kanan Properties. Masuk ke tab Details, pilih Property Hardware Ids. Nah di situ valuenya.

hardware-ids

Value-nya di antara 4 ID ini

Nah, value ini diingat-ingat, soalnya ini yang bakal dicari. Selanjutnya kita buka file .inf nya. Buat yang belum tahu, file .inf ini file driver infonya Windows. Isinya deskripsi kompatibilitas driver dan hardware ID. Daripada pusing-pusing buka aja filenya pake text editor.

Filenya dimana? Cari file .inf di folder AMD tadi. Nah, kalo saya ada di: C:\AMD\Radeon-Crimson-16.7.3-Win10-64Bit\Packages\Drivers\Display\WT6A_INF. Inget ya, yang di folder Display. Soalnya kan kita mau edit driver Display-nya. Nah di situ nanti ada file .inf. Ini file driver yang dimaksud. Di saya, namanya: C0305076.inf. Namanya bakalan beda untuk versi driver yang beda. Contohnya, saya sekarang kan pakai driver Radeon versi 16.7.3. Nanti kalau update lagi, otomatis nama filenya beda lagi.

Buka file ini pake text editor, jangan didouble-click, soalnya itu berarti mau diinstall (dan ga bakal bisa juga sih, kan masih didisable). Kalo bingung, klik kanan, terus cari pilihan Edit atau apalah. Atau drag aja filenya ke text editor. Misalnya, kalau saya, bukanya pake Sublime Text 2 (pake notepad juga bisa sih).

Nah, sebenarnya, meskipun kita udah dapat Hardware ID nya dari device manager. Kita sebenarnya bisa langsung cari juga dari file ini. Caranya, kita cari seri GPU-nya. Berarti untuk kasus ini, R9 M370X. Biar ga pusing, saya cari string “M370X” di file ini. Nanti dapet device versionnya. Contohnya gini:

device-version

ketemu

Artinya, id-nya di file ini adalah: “AMD6821.3”. Nah ini kita search lagi, buat ngecek hardware ID nya. Dapatlah:

hardware-ids-2

ketemu lagi

Yap, sekarang kita dapat Hardware ID nya, crosscheck dengan ID yang didapat dari Device Manager tadi. Mestinya sama, kan? Kalo ga sama, ya berarti GPU-nya bukan M370X, bro!

Terus sekarang ngapain? Kita cari section buat hardware tersebut. Ambil valuenya yang di depan itu loh: ati2mtag_R577. Nah, cari sectionnya, mksdnya find string “[ati2mtag_R577]”:

section

Akhirnya…

Nah, kalo diliat di bawah, ada tulisan: ExcludeID=something-something. Nah itu maksdnya khusus Hardware ID itu, sectionnya diskip. Alias, dianggap ga kedetek. Intinya sih, yang saya lakukan sekarang adalah hapus line tersebut. Ato, kalo pake cara saya di atas, dikasih tanda semicolon (maksudnya sih dicomment). Pastikan juga si Hardware ID nya beneran sama dengan hardware ID yang kita dapat tadi. Atau at least mirip lah.

Udah? Belum. Masih ada beberapa tahapan pelik lain.

Driver Signing

Tadi cuman ngubah file .inf nya aja. File .cat nya juga harus diubah. File .cat ini isinya catalog driver security-nya. Tapi saya yakin seyakin-yakinnya, pasti kalian ga punya certificate buat sign drivernya kan? Wkwkwkwk. Kalo kalian punya, saya yakin kalian bisa sign sendiri. Buat yang g punya (kayak saya), ya udah kita cari cara lain.

Nah, sedikit background dulu. Di Windows 8, driver signing ga strict-strict amat. Jadi mestinya drivernya udah bisa langsung diinstall. Caranya klik kanan aja file .inf tadi, terus klik install. Hanya saja, di Windows 10, kita ga bisa langsung install, soalnya dari bawaannya Windows 10 punya Digital Driver Enforcement bla-bla-bla. Intinya, kalo file .cat dan .inf tadi ga match, dia ga akan terima. Parahnya, barusan saya lupa dan langsung install aja. Jadinya display driver saya crash (monitornya g nyala, g ada gambarnya). Soalnya drivernya bisa diinstall, tp somehow waktu dicocokin sama .cat nya, dia mismatch. Dan karena yang crash itu display driver, jadinya kita ga bisa liat apa-apa di monitor. Ini dihindari saja, untungnya saya masih bisa benerin.

Jadi konsep utamanya di sini adalah, kita harus sign ulang si .cat tadi. Tapi karena kita ga punya certificate, kita sign tanpa certificate. Nah, untuk sign certificate ini, mau ga mau, Anda butuh Windows Driver Kit (WDK). WDK ini mestinya udah terinstall kalau Anda sudah install Visual Studio. Cuman, kalau belum, ikutin aja langkah-langkah di sini: https://msdn.microsoft.com/en-us/library/windows/hardware/ff557573(v=vs.85).aspx, saya males jelasin lagi.

Nah, di tahap ini, saya anggap Anda udah punya WDK (WDK 10 untuk Windows 10 ini). Pergi ke folder C:\Program Files (x86)\Windows Kits\10\bin\x86. Di situ ada program namanya Inf2Cat.exe. Nah, kita akan pake ini. Pergi ke folder ini lewat command prompt (bisa shift+klik kanan, terus pilih open command window here waktu buka folder ini di explorer). Jalankan seperti ini:

Inf2Cat /Driver:”C:\AMD\Radeon-Crimson-16.7.3-Win10-64Bit\Packages\Drivers\Display\WT6A_INF” /OS:10_X64

Penjelasannya, sesuaikan path drivernya dengan path lokasi tempat .inf tadi. Sedangkan OS sesuaikan dengan OS Anda. Kalau Anda jalanin Inf2Cat tanpa parameter, nanti ada list OS-nya, dilihat sendiri aja. Setelah itu, silahkan disign aja drivernya (buat yang bisa sign).

Nah, kalau sukses nanti file .cat nya sudah diperbarui, jadi drivernya tinggal di install aja. Tapi berhubung untuk yang ga bisa ngesign .cat nya, karena ga punya certificate, misalnya. Kita mesti install drivernya saat driver signingnya didisable. Kita lanjut ke langkah selanjutnya.

Disable Driver Signing Enforcement

Windows 10 ini emang agak ribet, tapi jadinya agak secure juga sih. Kita harus reboot Windows, dengan driver signing yang didisable. Caranya klik Start > Settings > Update & Security > Recovery. Di section Advanced Startup, klik Restart Now. Ini maksdnya ngerestart komputer Anda, jadi save semua kerjaan Anda. Nanti Anda bakal balik lagi ke menu Advanced Startup. Karena ga bisa discreenshot, jadi Anda cari aja menunya. Mirip-mirip langkah di sini: http://www.howtogeek.com/167723/how-to-disable-driver-signature-verification-on-64-bit-windows-8.1-so-that-you-can-install-unsigned-drivers/. Di startup settings yang terakhir, pilih nomor 7 (disable driver signature enforcement).

Nah, setelah balik lagi ke Windows, tinggal install aja drivernya. Bisa pake klik kanan, atau lewat device manager, terus install sendiri, kasih lokasi file .inf tadi. Mestinya sih itu udah cukup. Tapi kalo Anda mau install lewat installernya AMD, masih ada tahapan lain.

Enable AMD Installation

Ini sebenarnya saya ga tahu logikanya darimana, untungnya nemu artikel yang ngebahas ini. Intinya, balik lagi ke folder ini: C:\AMD\Radeon-Crimson-16.7.3-Win10-64Bit\Config. Ada file namanya InstallManager.cfg. Buka pake text editor. Tambahin satu entry:

EnableFalcon=true

Untuk yang ini, saya sama sekali ga paham ini dapetnya darimana. Mungkin komunitas ngelakuin crosscheck antara installer Apple dan AMD? Entahlah.

Setelah itu, installernya bisa langsung dijalankan dengan cara biasa.

Troubleshooting & Notes

  • Windows 10 otomatis selalu pakai driver signature enforcement. Jadi kalau Anda restart, otomatis enforcementnya jalan lagi. Jadi kalau Anda mau install unsigned driver lagi, itu mesti didisable lagi.
  • Jika Anda terjebak di monitor mati, kayak saya. Jangan panik, tapi menangislah, karena mac Anda mesti diservice. Ahaha, becanda. Intinya Anda mesti mendisable driver tadi dan rollback. Tapi karena monitor Anda ga nyala, jadi Anda mesti ke Safe Mode Windows, biar monitor Anda pake default driver. Susahnya, ga jelas gimana caranya ke Safe Mode lewat Windows 10, apalagi di bootcamp, soalnya saya sendiri ga tahu caranya masuk BIOSnya Mac (emang ada ya?). Terus, boot Windows sendiri secara default emang cepet banget (apalagi di SSD), jadi kita g bakal sempet mencet F8 atau F-F lain. Nah, di kasus saya, solusinya cukup barbar. Jadi saya nyalain ke windows, hard shutdown (matiin komputernya barbar pake tombol power pencet yang lama), nyalain lagi, hard shutdown lagi. Terus sampe akhirnya saya masuk ke menu recovery (barusan sih cukup 2 kali hard shutdown), ini bakal ditawarin langsung ama Windows. Lalu saya set startup settings untuk booting ke Safe Mode. Lalu ke Device Manager, rollback display drivernya, terus didisable. Habis itu booting normal. Selanjutnya lanjutkan proses instalasi tadi.

Conclusion

Untuk ngecek apakah drivernya sudah diinstall atau belum, cek aja di Catalyst dan Device Manager. Contohnya saya yang sekarang:

driver-version

versi 16.7.3

Yang 16.9.2 ga diinstall soalnya itu Beta driver.

driver-version-2

cek driver version-nya

Nah ini Driver Versionnya mestinya nambah (update), dan Digital Signer-nya ga ada :v. Soalnya kan ga kita sign.

Nah sekian aja sesi kali ini.

Menilik Intel SkullCanyon NUC

Sekitar akhir Mei lalu, Intel mengeluarkan produk NUC terbarunya dengan spek yang cukup ekstrim. Nama NUC ini sebenarnya cukup panjang, yaitu Intel® NUC Kit NUC6i7KYK, namun Intel mengeluarkan code name untuk NUC ini yaitu SkullCanyon. Maksudnya sih, biar gampang disebut.

Sebelumnya, buat yang belum tahu NUC, NUC ini kependekan dari Next Unit Computing. Sebenarnya ini termasuk salah satu lini produk Intel untuk pasar desktop. Seperti yang kita tahu, biasanya Intel fokus di produk processor dan low level hardware. Tapi sejak beberapa tahun yang lalu, Intel mulai mencoba masuk ke pasar konsumen. NUC ini sebenarnya sudah keluar sejak lama (mungkin tahun lalu kali ya). Konsepnya, NUC ini sebenarnya seperti mini desktop yang sudah dibundle Intel (seperti paket OEM) tp tidak bisa diupgrade (loh??). Kalau familiar dengan produk Apple, bayangkan saja Mac Mini, nah konsepnya sama persis. Jadi NUC ini dijual seperti jualan desktop mini gitu. Lantas apa keunggulannya? NUC ini didesain low power (hemat daya), kecil (bisa dibawa-bawa), powerful (ini dulunya agak meragukan :p), dan murah (ini agak meragukan juga). Dulu saya sering lihat NUC dijual di BEC, hanya saya sama sekali tidak tertarik, karena marketingnya salah (menurut saya). Maksudnya, ngapain juga saya beli NUC kalo harganya udah mirip-mirip laptop? Apalagi NUC ga ada baterainya, dan ga ada layarnya pulak. Ya desktop mini aja gitu. Nah ternyata makin ke sini, strategi marketing Intel makin jelas, jadi NUC itu ditujukan untuk membuat workstation. Maksudnya kayak komputer untuk dipake kerja atau di kantor. Semisal dipasang di kasir toserba, atau karyawan kantor-kantor, soalnya ukurannya kecil dan jelas lebih murah dibanding Mac Mini.

Lantas ada apa dengan SkullCanyon ini? Kenapa jadi ‘worthy’ untuk saya bahas? Nah, sebelum saya memuji-muji Intel, saya ingin nabok dulu si Intel ini. Jadi SkullCanyon bisa dilihat sendiri di website ini: Intel SkullCanyon NUC. Bisa dilihat sendiri di websitenya, Intel terlalu menggunakan marketing bahwa SkullCanyon ini diperuntukkan buat gamer. Nah, saya ga terima. Alasan 1, udah jelas-jelas NUC ini ga pake dedicated graphic card! Why men? Ga mungkin Intel Iris yang masih integrated graphics card bisa ngalahin dedicated graphics sekelas NVIDIA dan AMD. Ga akan mungkin. Oke lah, mungkin bisa mainin game berat, tp palingan ga sampai 60FPS atau Ultra High Setting. Yah so-so lah. Jelas ini bukan solusi utama para gamer. Lantas apakah SkullCanyon ini jelek dan ga bakal sukses? Ya engga juga sih. Tapi NUC ini bakal berguna di kasus lain, nah itu yang mau saya bahas.

Form Factor

Form Faktor di sini artinya ukuran si NUC secara fisik. Jujur, saya tergiur sekali pengen beli hanya liat dari bentuknya doang :v. Untungnya saya cukup kuat iman, jadi ga khilaf. Poin paling membanggakan dari SkullCanyon adalah ukurannya yang mungil imut. Kalo punya, kayaknya saya bakal pake itu sebagai pengganti laptop. Kalo Anda kerja jadi developer, pasti pake monitor juga kan, jadi ngapain beli laptop juga, beli ini aja buat kerjanya. Bentuknya mungil juga, bisa dibawa masuk ke tas, lebih kecil dan lebih ringan. Serius itu yang bikin saya tergiur pertama kali liat. Dari segi form factor, saya yakin ini memang the best. Cuman, masalahnya, apakah user cuman butuh itu?

Spesifikasi

Spesifikasi SkullCanyon cukup killer. Prosesornya Skylake, prosesor generasi ke 6 Intel yang rilis tahun ini. Ga tanggung-tanggung Skull Canyon menggunakan i7-6700HQ, meskipun versi low powernya (maksdnya daya listrik rendah, bukan berarti computing powernya rendah). Low power processor identik dengan tagihan listrik yang rendah dengan konsekuensi computing powernya agak dibatasi juga. Tp menurut saya pribadi sih, biasanya juga bedanya ga jauh-jauh amat. Selain itu, aplikasi sekarang kebanyakan juga udah cukup i5 doang. i7 terlalu overkill, kecuali Anda system/backend developer, atau tugasnya ngitung mekanika fluida :p. Jadi menurut saya spek computingnya ini udah bagus bangut untuk ukuran NUC. Urusan graphic, seperti yang tadi udah saya tabok, Skull Canyon menggunakan Intel Iris Pro, alias integrated graphic, yang tentunya lebih cups dibandingkan beli graphic cards. Tapi ini aspek menarik yang nanti dibahas.

Konektivitas

Skull Canyon dilengkapi WiFi, Ethernet, dan bluetooth. Untuk ke layarnya, dia dilengkapi koneksi thunderbolt (obvious, soalnya ini buatan Intel juga), HDMI biasa dan USB type C. Nah, ini yang menarik, hehehe. USB type C tergolong teknologi cutting edge, masih baru dan belum banyak yang mengadopsi. Masih jarang laptop atau desktop yang mendukung USB type C. Tapi USB-C ini punya bandwidth transfer yang cukup besar dan memungkinkan adanya graphic card external, lalu disambungkan lewat USB C ini. Nah, jadinya tambah lagi satu alasan untuk membeli Skull Canyon. Karena, seandainya memang bisa menggunakan grafik card external, masalah dengan Iris Pro tadi bisa ditutup. Desktop kecil + Graphic card external, oke lah masih bisa jadi opsi untuk jadi komputer gamer!

Kemungkinan penambahan graphic card external, dan hitung-hitungannya

Beberapa pembaca pasti sudah tahu bahwa Razer berhasil membuat Enklosur Kartu Grafik yang bisa memakai USB -C, namanya Razer Core. Artinya, jika sudah banyak laptop yang menyediakan USB-C, kita dapat menggunakan kartu grafis kelas desktop untuk laptop. Keren kan idenya? Razer sendiri memperkenalkan Razer Core sekalian dengan Razer Blade Stealth (anggaplah MacBook Air versi Razer), dan dijual sebagai aksesoris tambahan RBS. Apabila suatu saat Apple membuat MacBook Air dengan USB-C, kita juga bisa main game di Mac dong! Nah, secara teori, sangat mungkin untuk menggunakan Razer Core untuk menutupi kekurangan Skull Canyon. Selama ini, desktop gaming identik dengan besar, berisik dan makan banyak watt. Skull Canyon bisa masuk sebagai alternatif di sini. Nah, mari kita hitung-hitung apakah teori tersebut feasible.

Jadi, berapa harganya Skull Canyon? Recommended retail price nya sekitar $600 atau sekitar Rp 8.5 juta (saya lebihin 0.5 juta soalnya pasti kena pajak). Yah lumayanlah dibanding beli desktop. Eh ntar dulu, sayangnya… itu harga buat boardnya doang.

-___-  (Insert facepalm moment here)

Jadi ceritanya, itu harga untuk board Skull Canyon doang. Dengan kata lain, kita mesti tambah sendiri RAM dan SSDnya. Iya, mesti SSD, soalnya kan kotaknya kecil, yang berarti SSD kan agak mahal. Yah, sedihnya emang disitu. Anggaplah kita beli RAM corsair 16GB sekitar sejuta (8GBx2 low profile RAM). SSD nya  Samsung 850 Evo aja yang best value, 500GB sekitar 2 juta. Jadinya total 11.5 juta, yang pastinya lebih mahal dibanding komputer desktop tanpa graphic card :v. Kalau mau dihitung: intel i7 4 juta, motherboard 2 juta, psu 1 juta, RAM 1 juta, SSD 2 juta, jadinya kok lebih murah desktop :v. Itupun motherboardnya bisa aja pake yang mid range saja, yang 1 jutaan, PSU juga bisa beli yang second. Totalnya jatuhnya Skull Canyon lebih mahal. Duh. Sayang sekali.

Meskipun begitu, seandainya kita tetep ngotot beli Skull Canyon karena faktor-faktor selain angka, misalnya karena ringan, modelnya juga kece (logo tengkoraknya cukup bad ass sejujurnya), dan sebagainya, mari kita hitung berapa biaya tambahan untuk grafik card.

Jadi berapa harga Razer Core? Berita buruk buat Anda, Razer Core juga sekitar $500 yang menurut saya memang ga masuk akal, yaitu sekitar 6-7 juta untuk sebuah enklosur berpendingin. Iya gan, itu cuman enklosur ama konektor USB-C to PCIe doang, yah mungkin sama cooler juga. Tapi itu harga yang absurd kalo dibanderol segitu. Emang sih, sekarang belum ada alternatif lain, dan Razer termasuk yang pertama berinovasi menggunakan USB-C. Tapi tinggal masalah waktu agar muncul alternatif lain. Untuk sekarang, rasanya aneh aja ngeluarin duit $500 buat enclosure doang. Sebagai catatan, GTX 1060 aja sekitar $500 dollar. Malah kayaknya lebih murah. Masa enklosur dengan graphic cardnya lebih mahal enklosurnya? Kan aneh. Selain itu, Razer Core masih belum support GTX 10xx series. Jadi mending duitnya buat beli GTX 10xx aja.

Kesimpulan

Kesimpulannya, meskipun possible untuk kombinasi Skull Canyon + Razer Core + Graphic Card. Tp itu sangatlah tidak feasible di budget. Anda mending beli desktop aja. Razer Core + GTX 970 kayaknya harganya setara dengan GTX 1080. Skull Canyon pun masih ga beda jauh harganya dengan desktop. Jadi saran saya, mending tunggu dulu sampe ada perubahan lebih lanjut, atau beli desktop aja. Lebih feasible. Hahaha.

Nah, meski saat ini masih belum cocok untuk PC Master Race. Saya sendiri ingin menghimbau Intel bahwa marketing Skull Canyon ini agak meleset. Ga cocok saat ini Skull Canyon disodorkan untuk PC Gamer. Tapi Skull Canyon ini memang cocok banget untuk workstation atau home theater misalnya atau mini computer di rumah untuk sehari-hari (simple, elegant, ga makan space). Tapi buat gamer?…. hmm, sorry, not now…

Analisis Probabilistik Lina’s Battle Blaze di The International Battle Pass

Jadi ceritanya, tiap tahun saya nabung untuk beli Compendium Dota 2. Compendium Dota 2 itu semacam buku digital berisi sekian bonus-bonus in game dan aktivitas untuk merayakan event kompetisi The International Dota 2 Championship yang biasanya digelar tiap tahun. Di event ini, sebagian duit yang dikeluarkan pengguna untuk membeli kompendium dan levelnya (iya kompendiumnya bisa level up untuk dapat hadiah in-game) sebagian dimasukkan ke total prize pool, alias seperti sumbangan dari tiap user untuk ke total hadiah turnamen tersebut. E sports dulunya ga gede-gede amat, dan hadiahnya juga ga wah-wah banget. Namun, sejak ada The International, total hadiah yang bisa diraih si juara turnamen bisa mencapai 1 juta dollar. Dollar loh ya, Anda bisa kaya mendadak kalau jadi juara turnamen ini. Sepanjang sejarah e-sports, tidak ada turnamen yang hadiahnya sebesar ini sampai sekarang (2016). Ga ada. Setiap tahun, saya berkomitmen untuk membeli kompendium, sebagai wujud dukungan terhadap e-sports biar dianggap sebagai salah satu cabang olahraga, dan sebagai wujud balas dendam pada masyarakat yang menganggap game itu purely negative activity and worthless.

Nah, hadiah turnamen ini dari tahun ke tahun makin naik (seiring banyaknya juga orang mulai tertarik main dota dan beli kompendium). Sekarang prize poolnya aja udah tembus 8 juta dollaran padahal turnamennya masih sekitar 2/3 bulan lagi. Kalau dilihat di situs ini: Prize Pool 2015, bisa dilihat kalau aslinya hadiahnya cuman 1.6 juta dollaran. Sisanya yang 16 juta dollar itu sumbangan komunitas, total 18 juta dollar. Fantastis kan? Mamam tuh.

Sekian sudah basa-basinya, jadi tahun ini saya beli kompendium juga. Berbeda dengan tahun lalu, sekarang namanya battle pass (didalamnya termasuk kompendium juga). Battle pass punya nilai level, dan bisa dinaikkan. Di tiap level tertentu ada semacam hadiah in-game gitu. Hadiahnya sebenernya digital, misalnya kayak kostum karakter yang wah-wah (tp kalo komputernya cups, efeknya g keliatan, hiks). Nah, biar dapet hadiah, battle pass harus dinaikin levelnya (karena bonusnya ga bisa dibeli). Levelnya bisa dinaikin kalo pemain berusaha menyelesaikan challenge yang ada di battle pass tersebut. Tentu saja karena jumlah challenge terbatas, secara teori jumlah level yang bisa dinaikin terbatas juga. Selain dari challenge biasa, ada juga challenge wager. Tiap minggu pemain diberi 1000 token. Setiap main, pemain bisa me-wager (mempertaruhkan) sekian token (50, 100, 250, atau 500). Habis itu mereka main Dota biasa. Nah kalau timnya menang, jumlah token tadi dikali 2 menjadi jumlah battle point yang pemain tersebut dapat. Contohnya, kalau wager 250 dan menang, otomatis dapat 500 battle points. Setiap 1000 battle points setara dengan 1 level battle pass. Secara teori, seandainya pemain itu menang terus, otomatis tiap minggu dia bisa naik 2 level. Jadi ini sebenarnya bukan judi juga sih, kalau pemainnya bikin tim dan mengandalkan skill, ya mereka bisa menang terus. Jadi lebih mirip mini turnamen.

Nah, dari penjelasan tersebut udah keliatan kalau secara teori pemain cuman bisa naikin level sampai batas tertentu saja (itu juga kalo jago). Tapi di battle pass kali ini, Valve membuat challenge tambahan yang sepertinya pure judi-judian, alias murni probabilistik. Namanya Lina’s Battle Blaze. Challenge ini murni a game of chance. Kamu beruntung ya kamu dapet level banyak. Kamu lagi apes, ya lagi apes. Nih dikasih screenshot dulu:

20160528052152_1

Gitu tampilannya, penjelasannya kira-kira begini. Pemain diberi 1 buah bola untuk dijatuhkan ke 6 spot yang mungkin (lihat di atas). Setiap baris, bola akan jatuh 50:50 chance ke kiri atau ke kanan, terus hingga ke bawah. Di bawah, ada battle point. Misalnya bolaya jatuh ke 24000, maka pemain dapat 24 level! Untung besar kan. Masalahnya, bolanya cuman dikit, cuman dikasih 3. Kalau mau dapat lagi, para pemain mesti menyelesaikan community challenge, yang sifatnya sama kayak challenge biasa, tp dihitung dari tiap pemain dota yang punya battle pass. Contohnya, community challenge kemaren mengharuskan pemain menebang 20 milyar pohon di dalam game secara kolektif. Itu banyak banget dan mesti dikerjain bareng-bareng. Tadi malam saya liat sih baru kelar 10 milyar (dalam waktu 2 minggu), tp entah kenapa sekarang challengenya udah clear, mungkin developernya putus asa karena pohonnya kebanyakan, jadi dianggap clear aja. Atau mungkin ada segrup komunitas yang bareng-bareng motongin pohon di game semalaman. Kalo beneran yang terakhir, to you I say thank you dah.

Balik lagi ke gamenya, waktu awal beli battle pass, kita dikasih 3 poin. Secara intuitif ngeliat rule kayak gitu, otomatis saya berpikir, kalau dijatuhkan ke poin 6 mestinya kecil kemungkinan saya dapet yang 100 dong.  Jadi saya jatuhkan ke situ, ternyata saking apesnya, jatuhnya ke 500 (pojok sebelahnya). Terus saya baru nyadar ternyata posisinya selang-seling. rendah (500), tinggi (3000), rendah (1000), tinggi (24000) dst. Tp sy tetap keukeuh jatuhin dari pojok, dengan intuisi, toh mestinya lebih besar chancenya jatuh ke tengah kalau dari pinggir, dan sangat kecil ke pinggir lain (soalnya jauh kan). Lalu karena melihat cluster sebelah kiri lebih aman (3000 dan 1000), saya pilih jatuhin di situ 2 kali, tapi tetep apes, hiks. dapetnya 750 dan 100. WTF.

Nah sekarang setelah dapet lagi 3 bola. Saya memutuskan untuk mencari solusi saintifik, dan secara matematik menentukan yang lebih besar chancenya dapat 24000 itu dari mana sih? Alhasil setelah menimbang-nimbang, kayaknya lebih cepat kalau bikin simulasi Monte Carlo aja daripada dihitung probabilitas absolutnya. Jadinya saya ngoding dulu pake javascript, dan jadilah kode begini: Lina’s Blaze Monte Carlo. Kodenya ditaruh di jsfiddle. Meskipun Math.random di javascript ga cryptographic secure, tp ya lumayan lah kalo buat ngitung statistik doang, kalaupun ga random-random amat setidaknya bisa diperbaiki dari jumlah eksperimen yang dilakukan. Jadi, dengan model seperti screenshot di atas, kita tahu, lebarnya 6 posisi, tinggi 15 posisi, dengan row genap (index-0) lebarnya lebih sedikit dibanding row ganjil. Lalu, dengan asumsi bahwa di tiap titik kemungkinannya 50:50 untuk ke kanan dan ke kiri, kecuali di pinggir, bakal 100% ke sisi yang ada. Asumsi lagi, meskipun di kotak 24000, gambar titiknya agak beda, semoga itu cuman gambar doang, probabilitasnya tetep 50:50. Maka hasil Monte Carlo nya (sudah dinormalisasi, dengan 1000000 eksperimen):

Lina blaze

Penjelasannya, masing-masing kolom bersesuaian dengan posisi tempat bola dijatuhkan. Jadi kolom paling kiri itu 1, kolom paling kanan 6. Di tiap kolom, ada index dengan nilai probabilitasnya. index 0 berarti 500 poin, index 1 berarti 3000, dst.

Kotak 24000 ada di index 3 (0-based). Jadi, intinya kita cari posisi mana yang menghasilkan chance terbesar masuk index 3. Dari hasilnya, posisi 3 dan 4 menghasilkan chance sekitar 20% ke kotak 24000. Karena dua-duanya sama aja, ga masalah mau pilih posisi 3 atau 4. TAPI. Iya, tapi, kotak di pinggir 24000 chancenya beda dan nilainya beda. Karena kita ingin cari yang paling menguntungkan, jadi kita pilih yang chancenya besar untuk kotak 1000. Jadi, posisi yang paling optimal untuk kondisi tersebut ya posisi 3.

Jadi, chance terbesar untuk dapet 24000 dimana? Pilih posisi 3.

Tapi, eh tapi. Ada aspek menarik lagi yang bisa dilihat. Intuisi awal saya, kalau pilih posisi 1 atau 6, kecil kemungkinan untuk dapat 100 atau 500, dan besar kemungkinan untuk dapat kotak sebelahnya yaitu, 3000 dan 6000. Jadi intusi awal saya udah benar (cuman mungkin emang apes). Nah, ini chancenya gede banget loh, 35% untuk dapat 6000 (posisi 6), dibanding dapet 24000 yang cuman 20% (dan kemungkinan dapet yang lain lebih besar juga). Tapi memang kalo kita ngincar yang 24000 dan ga peduli kalo gagal mau kemana, ya udah pilih posisi 3 aja. Toh kalo berhasil returnnya gede juga.

Btw, kalo algoritmanya ternyata salah, kasih tahu yah :p.

N.B:

dan saya tetep apes, dapetnya tetep di pojokan juga😥

Andai Rasulullah masih hidup hari ini

Sebenarnya saya tidak biasa berkomentar tentang hal-hal yang berhubungan dengan keagamaan. Alasannya simpel, karena saya tidak ingin terkesan hipokrit, sok-sokan komentar masalah agama, padahal g tahu apa-apa. Masalah keagamaan juga kadang sensitif dan kompleks, ga bisa diukur sembarangan menggunakan akal semata dan harus dikomentari dengan bijak. Hal tersebut membuat saya berhenti peduli dengan isu-isu yang ribut dengan masalah agama.

Namun, baru-baru ini memang banyak kejadian terjadi. Pemboman di Paris yang membuat pegungsi Suriah dituduh sebagai dalang terorisme, dan tentu saja, lagi-lagi umat Islam diberi label teroris. Klise sebenarnya, dan saya juga tidak ingin pusing-pusing mikirin itu, soalnya toh cuman bikin sakit hati karena kita ga bisa apa-apa juga. Mau menyangkal pun, kalo trendnya terlalu populer ya pernyataan kita tidak akan ngefek apa-apa. Jujur, saya memang orang yang pesimis. Namun, dari kasus pemboman Paris, banyak juga orang-orang yang masih bisa berpikir dengan nalar dan merasakan dengan hati, bahwa yang harus disalahkan bukan kaum manapun, melainkan aksi terorisme itu sendiri entah oleh siapa dan kepada siapa. Saya merasa masih banyak orang-orang baik di dunia.

Secara psikologis, memang semakin banyak suatu anggota di dalam grup, semakin sulit tercapai titik temu saling pengertian. Sama seperti di militer, makin besar jumlah anggota dalam grup, makin lambat grup tersebut, dan makin sulit mencapai titik temu pengambilan keputusan. Makanya tim-tim militer dibagi kecil-kecil. Jadi, adalah wajar di dunia ini jika akan selalu ada komentar yang bersebrangan. Hal tersebut membuat saya tidak peduli dengan apa yang terjadi, toh kita ikut campur pun tidak akan mengubah apa-apa.

Hari ini ada topik bagus. Jadi ceritanya saya menemukan OST ini dari postingan teman saya. OST tersebut adalah OST Anime yang berjudul Noragami untuk season tahun ini. Kebetulan tahun kemarin saya sempet nonton. Lumayan keren actionnya. Tapi tahun ini saya belum nonton. Jadi saya cukup kaget juga waktu denger OST nya. Iyah, soalnya itu suara Adzan yang diremix :v.

Terus terang aja, waktu pertama dengar, saya langsung bengong… Setelah benar-benar pasti kalau itu Adzan, saya ketawa…

Iya ketawa…

Ketawa miris kayak orang yang dikasih tahu dokternya kalo kena kanker, terus malah ketawa, dan kemudian nanya lagi, “Eh, beneran dok?”

Biasanya saya ignorant dan g peduli sama masalah ginian. Tapi saya jadi teringat lagi kasus Gundam 00. Menurut saya Gundam 00 termasuk serial Gundam yang bagus, karakter para pilotnya definitif, unik, dan pilotnya ada banyak juga, beda dengan Gundam SEED yang sebagian besar ceritanya mengisahkan keimbaan Kira Yamato. Plotnya juga lumayan kompleks. Tapi ada satu arc yang bikin saya bengong. Arc itu, tidak lain dan tidak bukan adalah….

jeng jeng jeng…

Ada karakter yang dipanggil Rasul di Gundam 00 :v.

Iya, Rasul… Rasul… Rasul dalam arti itu tuh, Nabi, atau pemuka agama atau apalah. Pokoknya ada karakter yang seperti imam gitu di Gundam 00. Di serial GUNDAM, bayangin. Udah gitu Rasul di situ pernah megang tangannya si heroinne nya lagi :v. Kan engga banget…

Secara tema juga, di Gundam 00, si pilot utamanya adalah bekas anak2 yang dicuci otak terus disuruh perang atas nama label “Jihadist” dan “Holy War”. Secara ga langsung ini nyindir Islam banget sih dan memberi label yang “buruk” pada Islam. Apalagi ini anim, bakal banyak yang nonton juga. Dengan mempertimbangkan semua hal di atas, pada saat itu saya cuman bisa ketawa.

Iya, ketawa juga. Ketawa miris, tapi hati sih nangis. Betapa hebatnya kekuatan media sebagai alat penyebaran informasi? Kita bisa dengan mudah mendefame suatu kelompok asalkan kita menguasai media. Bisa bikin anim yang ditonton banyak, jadi bisa masukin stigma seperti itu. Bisa bikin game, jadi bisa bikin musuh-musuh yang Russia lagi Russia lagi (Kayak di game Call of Duty, atau Battlefield) atau Jerman lagi Jerman lagi. Mirisnya, saya berpikir, untuk bisa menangkal hal seperti itu, ya harus dilawan dengan media pula. Namun kita bisa apa?

Ya udahlah, cukup di sini aja keluhannya. Saya ingin mengajak pembaca melihat dari sisi lain. Peribahasa mengatakan, “Tak kenal maka tak sayang.” Jadi wajar bagi orang-orang yang tidak kenal Islam dan Rasulullah untuk menganggap masalah ini sepele. Ah, itu kan cuma plot device aja, sante aja. Ah, itu kan cuman lagu yang diremix aja, sante aja. Sante nya itu karena memang berpikiran terbuka tau karena tidak tahu?

Yuk kita melihat masa kecil saya sejenak dan lupakanlah isu-isu ribet hari ini. Saya mengajak Anda menjelajah ke kenangan saya, karena Anda berpikiran terbuka kan? Siapa sih Muhammad? Siapa sih Rasulullah? Rasulullah wafat seribu sekian ratus yang lalu. Jelas yang lahir sekarang tidak akan kenal apa-apa, orangnya bagaimana, mukanya gimana, dll. Lalu dari mana saya kenal pria yang bernama Muhammad ini? Jawabannya, dari media juga, yaitu buku.

Waktu kecil, saya punya sebuah buku favorit yang selalu saya baca berulang-ulang. Judulnya 30 Kisah Teladan volume 1 & 2, karya Abdurrahman Arroisi. Disekolahkan di SD Muhammadiyyah yang banyak pelajaran agamanya, terus terang waktu itu saya cukup pusing dengan pelajaran-pelajaran fikih, hafalan/baca Quran, kaligrafi, tarikh Islam, dll. Pelajaran-pelajaran tersebut tidak memberitahu, kenapa saya harus belajar itu. Tapi, dari sebuah, eh dua buah buku 30 Kisah Teladan, saya diajarkan untuk melihat, siapakah Muhammad dan para sahabat, dan kenapa Islam itu ada.

Kisah-kisah di buku itu benar-benar berisi suri tauladan, dan narasi yang memberikan kita sebuah role model. Muhammad yang saya kenal dari buku tersebut adalah orang yang santun dari kecil, kalo ngomong jujur dan bisa dipercaya, selalu diberi keberkahan entah dari mana datangnya, sabar menghadapi orang-orang yang membencinya, cerdas, pintar, gentlemen, ahli strategi perang juga, solider pada para sahabatnya, berhati lemah lembut, pemalu kalo ngebahas yang vulgar-vulgar mukanya memerah sambil memalingkan muka, kuat, jagoan. Pokoknya banyak sifat yang saya rasa too good to be true ada pada diri manusia. Tentu saja tidak hanya sifat-sifat positif yang dibahas. Beliau juga ga bisa baca tulis, pernah marah, pernah salah mengambil keputusan, tapi juga berani mengakui kesalahan, meminta maaf, dan memperbaiki kesalahannya, yang ujung-ujungnya bersifat positif juga. Ada banyak kisah-kisah yang membuat saya terkagum-kagum. Bahkan sifat-sifat para sahabat pun demikian.

Menjelang SMP, saya baru tahu kalau buku tersebut ternyata ada 12 volume, tepat sebelum akhirnya sang penulis meninggal dunia. Jadi kalau satu hari baca satu cerita, dalam setahun Anda bisa baca itu semua. Saya baca buku-buku tersebut, saya baca dan baca lagi, hanya untuk mendapat gambaran, seperti apa sih pria yang bernama Muhammad dan para sahabat-sahabatnya. Tentu saya tidak bisa mengklaim akan paham banget dengan sifat-sifat mereka, tapi toh saya punya sedikit gambaran tentang background keadaan pada zaman itu dan paling tidak bisa memprediksi sifat mereka dari cerita-cerita yang sudah ada.

Rasulullah Muhammad SAW berada di antara kaum dan kehidupan sosial yang mungkin sudah dianggap twisted atau kacau atau tidak elegan lagi. Sewaktu saya masih kecil, saya selalu heran kenapa Rasul sering sekali pergi menyendiri ke gua. Ngapain coba?  Sekarang saya ngerti, mungkin beliau stres punya lingkungan seperti itu. Bayangin, di waktu itu perbudakan adalah hal yang lazim. Pria bisa punya banyak istri, bahkan bisa diwarisin ke anaknya (hah?). Para pria ga mau punya anak perempuan, anak laki-laki lebih membanggakan, ga ada tuh namanya prinsip emansipasi atau kesetaraan gender. Yang miskin banyak, yang kaya ya kaya. Kehidupan keras, karena di gurun, air susah, tanaman cuman juragan yang punya, apalagi ternak. Punya kuda di jaman itu, mungkin ekivalen dengan punya lamborghini di jaman sekarang. Punya pedang ato armor, mungkin setara dengan punya gadget Apple paling mahal ato komputer gaming high end puluhan jutaan. Dari pedangnya aja udah keliatan mana yang bangsawan mana yang rakyat jelata. Dari background itu saja, saya percaya bahwa dengan fakta bahwa beliau bisa memimpin bangsa Arab berubah 180 derajat dari kaum bobrok jadi kaum yang bermartabat, berarti Muhammad bukan manusia biasa. Beliau pasti punya kualitas humanis tertentu yang membuat dia sangat berwibawa dan disegani kawan maupun lawan. Apalagi sampai terkenal seribu sekian ratus tahun kemudian hingga sekarang. It’s gotta be no fluke.

Pernah suatu ketika Rasul ditanya oleh seorang dan dengan niat untuk mengejek, serempak semua sahabat angkat pedang, tapi Rasul menahan dan tetap keep cool lalu melanjutkan berdialog. Seperti itulah Rasul di mata saya.

Oleh karena itu, saat banyak peristiwa pelecehan Rasul dan Islam, saya tidak bisa berhenti untuk membayangkan, apakah yang akan terjadi seandainya Rasul masih hidup? Apa beliau tetap keep cool, menahan para sahabat yang sudah keburu cabut pedang, dan melanjutkan berdialog? Apakah beliau akan bicara dengan marah, atau tetap tenang dan tersenyum, membiarkan beliau dicemooh, namun tetap menanggapi dengan santun? Apa? Apa yang akan engkau lakukan wahai Rasulullah? Apa yang engkau contohkan kalau kasusnya begini? Apa yang terjadi kalau begitu?

Andai saja engkau masih hidup. Saya penasaran, sikap apakah yang akan engkau ambil?

Beralih secara legal ke Windows 10

Pembicaraan tentang Windows biasanya seputar tentang legalitas. Maklum, sebagai salah satu OS yang populer, Windows sangat sering dibajak. Bahkan di depan ITB saja banyak yang menjual OS Windows bajakan. Padahal Microsoft mengadakan kerja sama dengan ITB untuk melegalkan penggunaan Windows di kampus. Mahasiswa dapat menginstall Windows dan Microsoft Office dengan murah lewat Comlabs kampus.

Namun, buat saya, membicarakan Windows tidak hanya masalah legalitas semata. Tapi juga kenangan (melankolis mode on). Windows yang pertama saya lihat adalah MS DOS. Emang sih belum bisa dibilang Windows, tapi sudah termasuk OS. Saya melihat bapak saya ngetik2 di DOS waktu saya kecil, di komputer sekolah. Kemudian saya melihat Windows 95 dipakai oleh sepupu saya di Bandung (kayaknya waktu itu sudah kerja).  Saya ingat banget saya ingin ikut main Sim City di komputer itu, tapi dilarang, hahaha. Iya lah, waktu itu saya masih kecil. Dari kacamata sepupu saya, mana ngerti saya simulasi tata kota. Tapi buat saya waktu itu, itu sangat menarik.

Melihat ketertarikan saya pada komputer, paman saya menyarankan bapak untuk membeli komputer. Entah gimana caranya, kemudian bapak saya membeli komputer OEM Desktop, mungkin second hand, dengan OS Windows 98. Karena di kampung saya ga ada internet, pemakaian saya terbatas pada Office, Solitaire, Minesweeper, dan tentu saja game legendaris, Chips Challenge.

Hari berganti hari, Windows berkembang menakjubkan ke NT, XP, Longhorn, Vista hingga 7. Saya sempat merasakan semuanya. Tapi, tentu saja, semuanya OS bajakan :p. Akhirnya pada suatu saat saya berjanji akan membeli Windows untuk “menebus dosa” dan sekedar apresiasi atas semua yang telah Microsoft berikan pada masa kecil saya🙂, Thank you Bill Gates.

Selesai kuliah, saya masih menggunakan Windows dengan lisensi dari kampus. Kadang saya merasa bersalah karena banyak proyek saya yang menggunakan Visual Studio dan saya merasa penghasilan saya jadi “uang haram” (secara legalitas maksudnya). Pada saat itu teman saya membeli lisensi Windows 8 retail. Harganya? Rp 2.500.000. Iya, mahal memang. Tapi memang harus diniatkan untuk membeli karena itu berhubungan dengan pencarian nafkah saya selaku programmer :p, biar ga kerasa bersalah di hati. Ironis memang, karena gaji programmer PHP fresh graduate aja Rp 3.000.000 di Bandung. Waktu itu saya masih menunda-nunda karena saya sedang mengumpulkan uang untuk biaya nikahan saya. Jadi saya nazar, setelah nikah saya harus sudah punya Windows license, biar penghasilannya berkah buat istri juga🙂.

Nah waktu itu ada penawaran menarik. Yaitu Free Upgrade ke Windows 10 untuk OS berlisensi Windows 8 dan 8.1 asli. Ini menurut saya gebrakan yang bagus dari Microsoft. Secara marketing Microsoft ingin memperoleh potensi pelanggannya dari yang semula bajakan jadi legal. Akhirnya saya beli lisensi Windows 8.1 Pro.

Perbedaan Lisensi Retail dan OEM

Dengan semangat untuk menganjurkan penggunaan software legal, saya akan jelaskan perbedaan dua lisensi umum Windows, yaitu Retail dan OEM. Lisensi OEM atau Original Equipment Manufacture adalah lisensi yang diberikan oleh Microsoft kepada produsen laptop atau desktop untuk mendistribusikan komputernya yang memiliki OS Windows. Kenapa harus OEM? Karena sangat merepotkan bagi produsen kalau harus membeli lisensi Retail, soalnya produsennya kan bikin banyak laptop sekaligus. Nah lisensi OEM ini terikat dengan hardware (mungkin lebih tepatnya motherboard) dari laptop atau desktop yang dimaksud. Jadi kalau Anda ganti motherboard, lisensinya tidak bisa dipakai lagi secara legal/hukum (secara bajak ya bisa-bisa aja). Otomatis, kalau Anda ganti komputer, serial numbernya juga tidak bisa dipakai untuk komputer lain, karena sudah dipasangkan dengan mesin Anda.

Berikutnya, lisensi Retail ditujukan untuk pengguna rumahan seperti saya. Sayangnya lisensi Retail hanya untuk 1 komputer. Jadi kalau Anda punya 2 komputer di rumah (punya Anda dan istri atau untuk laptop dan desktop), Anda harus punya 2 lisensi. Setahu saya, saat ini tidak ada lisensi bersama-sama untuk pengguna rumahan. Jadi tiap komputer 1 lisensi. Tapi, keuntungannya di sini, di lisensi retail, Anda dapat menggunakan lisensi yang sama saat pindah komputer. Misal laptop Anda pakai lisensi retail dengan serial number xxx, saat laptop Anda rusak dan Anda beli laptop baru, tidak perlu beli lisensi baru, pakai saja lisensi lama. Lisensi Retail Anda tetap legal digunakan selama lisensi tersebut aktif untuk 1 komputer dalam satu waktu. Sebenarnya, bisa-bisa saja Anda install 1 Lisensi Retail ke berbagai komputer. Secara teknis bisa, tapi secara legal, Anda melanggar perjanjian. Jadi, tidak bisa secara legal.

Untuk pengguna rumahan seperti saya, saya memilih membeli lisensi Retail karena lebih flexible kalau saya ganti laptop dan bisa juga diberikan ke laptop lain, misalnya ke laptop adik. Perlu diketahui juga, lisensi Retail biasanya lebih mahal. Sebenarnya penggunaan lisensi OEM untuk kebutuhan rumahan agak abu-abu. Karena, aslinya lisensi OEM itu untuk produsen komputer seperti ASUS, Acer, dll. Memang sih lebih murah OEM jauh (Retail bisa jutaan, OEM bisa ratusan ribu), tapi karena saya mencari “kehalalan” legalitas, jadi saya pilih Retail.

Perbedaan Lisensi Physical dan Digital

Nah, ini menarik juga. Dulu Windows Retail didistribusikan bersama boxnya. Sama kayak beli game PlayStation original atau Software original. Tapi sekarang Microsoft juga menyediakan pembelian lisensi Retail secara digital. Bedanya apa?

Lisensi Fisik didistribusikan oleh retailer resmi di toko-toko software. Iya sih, di Indonesia toko software itu jarang banget. Tapi lisensi fisik punya keunikan tersendiri, yaitu, dia didistribusikan dalam bentuk package. Lah, apa yang unik? Menurut saya pribadi beli lisensi fisik itu keren, cool, geek, dan berasa collector. Karena Anda bisa pegang barangnya sendiri, kemasannya bagus, ada manualnya, pokoknya bisa dipamerin atau dipajang di lemari, jadi kita berasa memiliki suatu barang. Lalu, kalo komputer Anda kenapa-kenapa, DVD nya bisa dipakai lagi sebagai media recovery. Pokoknya dari segi geek, keren banget lah, saya juga pengen. Tapi ada kekurangannya di sini, serial numbernya dicatat secara fisik, iyah fisik, di box nya. Intinya, kalau boxnya hilang dan serial numbernya tidak dicatat, ya sudahlah, wes bar. Selain itu, nyarinya susah di sini, dan harganya biasanya lebih mahal dari yang digital (soalnya kan ada benda fisiknya). Kadang juga harganya ditambah-tambahin pemilik toko. Pokoknya ini kayak udah barang kolektor.

Selanjutnya lisensi Digital, ini lebih sederhana. Singkatnya, Anda beli langsung di toko online microsoft alias Microsoft Store. Nanti lisensinya akan diikat ke akun Microsoft Anda. Jadi selama Anda punya akun Microsoft, lisensinya bisa dicari lagi, pokoknya gitu. Harga Retailnya juga lebih murah daripada yang Fisik. Minusnya, ya Anda tidak dapat box fisiknya atau DVD nya. Jadi dapat apa? Lisensinya doang sih sebenernya, sama serial number. Lantas Windows nya? Unduh sendiri dari Microsoft Store dalam bentuk iso, lalu diburn sendiri ke DVD atau flash disk. Ini agak minus kalau Anda tidak punya akses internet memadai dan tidak paham cara ngeburn iso. Satu tips lagi, kalau Anda beli lisensi digital, belinya dari Microsoft Store Indonesia saja, karena mata uangnya pakai Rupiah, yang lebih murah daripada beli pakai US Dollar. Apalagi kalo dollar menggila. Tambahan lagi, untuk beli dari toko online Microsoft Anda perlu kartu kredit.

Nah, saya beli lisensi digital. Alasannya, biar lebih mudah disimpan lewat akun Microsoft. Tp saya juga beli Media Cadangan, dengan harapan bisa dapat media fisiknya juga. Akhirnya media fisiknya bisa saya dapat juga setelah dikirim dari Singapura. Eh tapi ternyata isinya ga bisa dibaca :v. Microsoft dodol. Sebenarnya bisa dikembalikan dan direfund, tapi saya udah keburu males ngurusnya.

Sekilas tentang lisensi Enterprise

Singkatnya, secara legal, dengan lisensi Personal, Anda diijinkan untuk menginstall Windows pada satu komputer dalam satu waktu. Sedangkan yang Enterprise biasanya ditujukan untuk perusahaan yang butuh banyak lisensi Windows sekaligus.

Free Upgrade ke Windows 10

Salah satu alasan utama saya beli lisensi Windows 8.1 adalah, pemilik lisensi bisa upgrade ke Windows 10, gratis-tis, ga pake tedheng aling-aling. Lalu, worth it ga sih upgrade ke Windows 10? Menurut saya, worth it banget. Secara visual, Windows 10 lebih kece, lebih keren, dan masih dengan desain Metronya. Secara pribadi saya suka desain Metro. Buat dulu yang kesel sama Windows 8 karena g ada tombol start nya, sekarang udah balik lagi kok. Start menunya juga udah dibikin mirip kayak dulu jaman 7, start menu klasik ditambah layout Start menu Windows 8 juga. Kombinasinya bagus. Selain itu, sekarang Apps dari Microsoft Store udah bisa dijalanin di desktop dengan window yang seperti program biasa. Dulu saya sempet kesel karena di Windows 8 tidak konsisten antara Apps dari Store dengan program klasik, kenapa mesti Appsnya harus fullscreen???? Tapi sekarang sudah konsisten. Selain itu, buat yang suka layout tablet, sekarang ada Tablet Mode. Intinya membuat semua aplikasi Anda jadi full screen. Tujuannya biar lebih mudah dipakai di tablet. Tambahan pamungkas, sekarang ada Cortana, semacam asisten pribadi/AI/search engine di desktop Anda. Sekarang jadi lebih mudah nyari aplikasi atau file. Sayangnya, di Indonesia fitur Cortana masih belum bisa maksimal. Di US sendiri, Cortana sudah bisa macam-macam. Ini beberapa fitur Cortana. Oiya, di Windows 10 sekarang ada browser baru, namanya Edge. Dia lebih clean & sleek daripada IE, seriusan cobain ini, tampilannya bagus. IE juga masih ada sebenarnya.

Beberapa alasan di atas membuat saya upgrade ke Windows 10. Awalnya, pengguna Windows 7, 8, 8.1 harus reservasi dulu untuk mendapat link download untuk upgrade Windows 10. Saya langsung reservasi dan langsung upgrade ke Windows 10. Meskipun ada isu privacy yang sangat annoying, saya memutuskan Windows 10 masih layak untuk dipakai. Akhirnya saya memutuskan untuk mengupgrade laptop saya yang lain ke Windows 10 juga. Saya download ISO installer Windows 10 Pro lalu saya install di laptop kedua saya. Begitu selesai, langsung saya coba aktivasi menggunakan key Windows 8.1 Pro saya, karena saya berasumsi key saya sudah dikenali Microsoft dan eligible untuk langsung install Windows 10 dari nol. Tapi…… teng-teng-teng…. Ternyata tidak bisa :v.

Kenapa tidak bisa? Jadi rupanya Microsoft ini punya rule tambahan untuk aktivasi lisensi Windows 10. Memang benar, Microsoft mencatat pemilik lisensi mana yang upgrade ke Windows 10, namun sekarang lisensi Windows 10 nya bukan retail lagi. Wut *shocked*. Iyah, Windows 10 hasil upgrade tidak bisa dipindah komputer, tapi lisensi Anda tetap tercatat. Jadi kalau Anda install ulang Windows 10 di komputer yang sama saat Anda upgrade. Secara legal itu masih boleh. Karena Microsoft cuman nyatat motherboardnya yang sudah upgrade ke Windows 10. Ckckckck Microsoft dodol. Anda tidak akan dapat serial number Windows 10, tapi masih bisa aktivasi.

Nah, apa yang terjadi kalau Anda install Windows 10, tapi tidak melakukan aktivasi? Ternyata Windows 10 nya ga mati. Anda tetap bisa pakai Windows 10, tapi ada watermark kecil di pojok kanan bawah, yang mengingatkan Anda untuk aktivasi dulu. Watermark tersebut akan muncul meskipun Anda main game, atau nyetel video. Buat Anda yang OCD, ini sangat mengganggu. Tapi fitur Windows 10 Anda tidak berkurang. Jadi secara teknis, Anda bisa menggunakan Windows 10, full featured, meskipun tidak aktivasi, sampai kapanpun. Microsoft baik banget yah…

Legal Loophole di Proses Upgrade Windows 10

Sebenarnya bukan benar-benar loophole, tampaknya Microsoft tahu bahwa sistem upgrade ini bisa diabuse, tapi toh mereka membiarkan. Jadi, setelah saya kecewa dengan lisensi Windows 10 Upgrade yang sudah tidak retail lagi, saya berpikir keras. Jadinya percuma dong saya beli lisensi Windows 8.1 Retail? Tadinya saya pikir saya bakal dapat lisensi Windows 10 Retail juga. Ternyata enggak. Well, akhirnya saya dapat solusi juga bahwa, sebenarnya Anda bisa dapat unlimited Windows 10 Upgrade di semua komputer Anda, hanya menggunakan 1 lisensi retail. Seperti diabuse sih, tapi secara legal jadinya boleh, gara-gara Microsoft sistem aktivasinya seperti yang sudah dijelaskan tadi.

Jadi bagaimana caranya? Sebenarnya simple:

  1. Pertama saya install Windows 8.1 Pro saya pake lisensi Retail yang sudah dibeli tadi. Ini caranya tahu sendiri lah ya, download ISO Windows 8.1 lakukan instalasi normal, masukin serial number, udah deh
  2. Upgrade ke Windows 10, tapi tidak usah reservasi dulu, sekarang bisa langsung upgrade pakai ini. Cek di artikel tadi, Anda akan dapat opsi “Upgrade this PC”. Itu yang mesti dipilih
  3. Aktivasi Windows 10 Anda. Setelah upgrade, konek ke internet dan pastikan Windows 10 Anda sudah activated, legally. Yeehaw.
  4. Nah, karena Anda sudah install Windows 10, boleh ga sih kita install lagi Windows 8.1 Pro tadi ke komputer lain? Boleh! Karena Anda punya lisensi Retail. Berarti Anda berhak untuk pakai lisensi tersebut di komputer lain, karena komputer sebelumnya sudah berubah jadi Windows 10 :v. Ulangi langkah 1, sekarang Anda punya lisensi Windows 10, activated, dan komputer lain dengan lisensi Windows 8.1.
  5. Upgrade lagi ke Windows 10 :v. Bro, ini beneran boleh? Boleh mestinya. Soalnya promo upgrade ini eligible untuk semua device yang jalan menggunakan lisensi Windows genuine. Karena komputer kita menggunakan lisensi yang masih legal, ga melanggar perjanjian retail, berarti boleh kan? Ya udah boleh deh. Dapat lah Windows 10 lagi, activated.
  6. Ulangi ini untuk semua komputer.Tralala. Saya bukan pengacara, tapi sejauh yang saya tahu, langkah-langkah ini masih valid secara legal yah.

Kesimpulan

Nah, saya tidak tahu pastinya apakah kebijakan ini masih legal nantinya atau tidak. Tapi promo upgrade gratis ini hanya berlaku satu tahun (kalau ga salah sejak Agustus). Jadi setelah itu, kalau Anda mau Windows 10, ya Anda mesti beli licensenya yang Retail. Mumpung masih gratis, upgrade semua komputer Anda.

Menurut saya, Microsoft bisa dengan mudah membatasi promo upgrade ini. Misalnya mencatat yang sudah upgrade Windows 10 itu siapa saja, pakai serial number yang mana saja. Tapi Microsoft tidak melakukan itu. Jadi saya berkesimpulan, Microsoft ingin cepat-cepat agar pengguna semua beralih ke software legal. Masalah narik revenue nanti belakangan, bisa lewat Microsoft Store. Mungkin Microsoft mikir begitu. Yang penting pengguna Bing (lewat Cortana) dan pengguna Microsoft Store makin banyak, sehingga bisa jadi potensi revenue.

Kalau dipikir-pikir, Bill Gates ato Microsoft itu baik banget. Sejak internet sudah jadi barang umum, mestinya bisa saja Microsoft mematikan semua OS yang bajakan. Tapi mereka tidak melakukan itu. Selain karena merepotkan, menurut saya Bill Gates berpikir bahwa membiarkan Windows bajakan beredar di pasaran merupakan salah satu cara marketing untuk memperluas pemakai Windows di seluruh belahan dunia. Bisa tidaknya itu jadi revenue, itu urusan nanti, yang penting banyak yang pakai dulu. Seandainya Microsoft menahan praktik pembajakan, pasti sudah banyak pengguna Linux di dunia ini. Microsoft hanya menekankan anti pembajakan pada perusahaan besar dan korporat. Jadinya semacam subsidi silang gitu buat pengguna Windows bajakan yang emang bener2 menganggap harga lisensi itu mahal pisan per 1 komputer, misalnya buat kalangan mahasiswa atau keluarga kecil. Emang sih sempat ada razia warnet. Tapi menurut saya kalo udah dijadiin bisnis, ya emang mestinya itu warnet bayar lisensi asli lah. Hahaha… Sama aja kayak saya yang punya proyek di Windows terus, lama-lama mikir, mestinya saya pake Windows legal juga, soalnya itu berhubungan dengan perolehan penghasilan, dan saya bukan mahasiswa lagi.

Windows start being inconsistent (again)

I started using Windows 8.1 just from the previous month. Overall, I remembered that transition from Windows 7 to Windows 8. I started with some rage when I discovered that the start menu is gone, the shutdown button is hard to find, and there is a BIG inconsistencies between the new windows apps (the tablet-like, metro-styled, store-centric apps) and the old apps (the archaic, good-o’-days, dot-exe, desktop apps). The apps seems like a mashup, squashed tablet apps and desktop apps. It looks good (I do like metro styles, guidelines, and philosophy) but, it just feels wrong when you had two different apps architecture and feels in one computer side by side in one session. It feels like a ‘desktop’ is a separate apps.

Moving on though, after using it more often, I like the mental model of swiping and hiding unnecessary information in screen. We don’t need that much text in the screen. But! I found this one case when metro principles are implemented horribly wrong: The safe mode. It just freaking impossible to enter safe mode if your OS crashes. In the old days, we can hit F8 or del or backspace or whatever to enter that black safe mode prompt. The problem is, Windows 8 boot process is so fast, you can’t even press F8 to enter safe mode prompt. Good job, Microsoft! This article in Gizmodo even states that the theoritical timeout given for users to press F8 is ~200ms. Just about on par with average human reaction time of 200ms (Observed here). Sometimes, we can also see Microsoft’s articles that are trying to help (as seen here). But it is utterly useless if your OS is crashed from the start :v.

Moving on again, after that, I installed windows 8.1 just recently, in the hope that I will get free Windows 10 upgrade. One thing to notice in 8.1 is, the start button is back again! Altough, I’m beginning to miss it while it gone (catch my drift? I really like when it is not there, actually). Perhaps many people felt insecure while it is not there, thus Microsoft decided to raise the button from the dead.

So, what happen now is I’m trying to open my Skype app (yes, the ‘app’, the tablet ‘app’, the ‘metro’ app).

New Skype Notification

New Skype Notification

Oh boy, I’m soooo excited. Then I click it and it redirects me to…..

This article

I was like… ‘Ay Caramba!’… It will revert again, back to square one, to the native desktop interface T.T. What are you doing, Microsoft….

Well, it is Microsoft decision, anyway. I just regret that Microsoft discontinued it’s ‘modern’ version of skype in the next Windows 10.

Mencelos

Iya, mencelos. Artikel ini untuk membahas sebuah kata.

Baru saja saya googling arti dari kata mencelos di KBBI, yang membuat saya terkejut. Kata mencelos tidak ada dalam KBBI. Iya! Tidak ada. Saya menduga kata mencelos ini berasal dari asal kata celos, yang ternyata menurut KBBI itu sama dengan celus. Celus ini sendiri menurut KBBI artinya seperti lolos ke lubang. Arti ini jelas beda dengan yang saya masuk.

Untuk yang belum tahu, kata mencelos jika dihubungkan dengan perasaan maknanya adalah “seperti galau”. Lebih gampangnya jika diilustrasikan:

Hatinya mencelos setelah mendengar kabar bahwa suaminya hilang di laut.

Hatinya mencelos melihat istrinya selingkuh dengan pria lain.

Ya seperti itu lah. Bukan galau juga, bukan juga terkejut, atau shock. Kalau dalam bahasa Inggris, mungkin mirip-mirip sorrow. Pokoknya persaan yang saking sedihnya, hati merasa kosong, ingin menangis tapi tidak sanggup saking kagetnya. Yah seperti itu. Jadi kayak tiba-tiba “deg” gitu, terus dalam hati bilang “astaghfirullah” atau “oh my god”, yang seperti itu rasanya.

Jadi, entah darimana saya dapat kata mencelos ini. Mungkin dari novel-novel jadul atau sastra klasik. Tapi saya tidak ingat. Karena kegalauan seperti ini biasanya memang hanya ada di novel-novel lama. Tapi setelah googling, ternyata banyak juga yang tahu istilah tersebut namun tidak ada di KBBI, jadi saya pikir ternyata kata ini sudah umum, tp tidak umum lagi. Aaargh, apalah ini saya berucap.

Sebagai catatan, novel-novel lama/sastra klasik lama memang banyak menceritakan kegalauan tingkat tinggi. Bahasanya juga sangat ekspresif. Memang kalau didenger dengan telinga sekarang terasa aneh. Tapi tetap menggelitik, dan unik. Mungkin salah satu daya tariknya di situ, yang membuat saya ingin membaca karya-karya lama adalah gaya bahasa dan keindahan sastranya.