Dan Syukwis itupun terlewati…

Rasanya sangat mengesalkan menunggu suatu acara dari lama, kemudian tiba-tiba tidak bisa berangkat. Pagi ini ada acara gladi resik wisuda di Sabuga, namun saya tidak datang. Saya sudah bangun dari subuh dan siap-siap, namun pukul tujuh pagi kepala mulai pusing lagi. Padahal sudah tiga hari kondisi badan mulai membaik. Memang sehabis sakit, terkadang sulit bangun pagi. Bukannya tidak bangun, tapi sulit berdiri, well duduk pun sulit dan berkunang-kunang. Kalau sudah begitu, karena saya takut tepar lagi, akhirnya saya memilih untuk beristirahat, dan biasanya sekitar tiga jam kemudian baru pulih. Entah memang gejalanya begini atau mendadak saya darah rendah kali ya?

Singkat cerita, saya baru bisa aktif pukul 10. Karena saya harus mengambil toga dan tanda tangan ijazah di Annex. Saya perkirakan Annex akan sepi karena seharusnya yang antri sudah selesai (gladi resik selesai pukul 09:30). Saya sampai di Annex pukul 10:30 dan ternyata antrian masih panjang mengular. Akhirnya saya ikut mengantri. Sempat lihat juga ada anak-anak IF. Tapi dalam hati saya sempat kaget saay Ifan menyapa dan bilang kalau muka saya pucat. Wow, pucat itu bukan hal yang baik. Saya mengambil kesimpulan kalau saya memang sedang kurang darah.

Kemudian antrilah saya dan Anis, Thoriq pun datang. Masalah tersebut selesai pukul 12:00. Saya langsung pulang, untuk melanjutkan mempak barang-barang di kosan. Beberapa saat kemudian, Gest datang untuk pinjam toga karena ada acara foto-foto anak elektro. Packing benar-benar selesai sejam setelahnya. Kemudian saya makan lalu turun hujan. Di tengah hujan, Gest datang mengembalikan toga dan berteduh. Saya nonton Thor doang sambil makan. Setelah hujan reda dan siap memindahkan barang. Tiba-tiba saya pusing lagi. Haduh… padahal jam 5 harus berangkat. Akhirnya saya istirahat lagi. Lebih tepatnya mungkin pingsan kali ya? Soalnya saya ga ingat, tau-tau udah tergeletak di kasur. Untungnya, pintu udah dikunci. Banyak sms masuk nanyain ikut syukwis kagak. Dengan berat hati saya memutuskan untuk tidak ikut. Entah kenapa berdiri buat shalat aja lemes. Rakaat ke berapa udah ga ingat,  tiba-tiba selesai. Hahaha… parah.

Karena ga tau mesti ngapain lagi, akhirnya saya tidur, berharap stamina pulih, dan ngeskip 3 jam penderitaan. Tidurnya pun ga nyaman. Setengah 8, Robieth yang udah pindah kosan ke sebelah mampir. Kaget ngeliat saya pucet banget, dia langsung ngajak makan capcay, biar saya makan sayur. Ya udah deh, dibawa pergi makan. Setelah itu, ke Indomaret, saya beli suplemen apapun yang keliatan di sana. Lalu pulang, dan di sinilah saya, ngepos di blog dengan kesal hati. Ah… apes banget sih… Bayangin deh, saya bisa dateng ke syukwis angkatan atas, tapi syukwis angkatan sendiri malah kagak dateng. Mau ditaro dimana tu muka? Ngeselin banget. Semoga aja pas wisuda dalam keadaan sehat. Amin…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s