Sekedar checkpoint

Sekarang sudah bulan November dan sebentar lagi Idul Adha datang. Saya merasa agak berdebar karena ingat minggu ini akan pulang ke rumah orang tua. Sedikit cemas dan senang. Entah kenapa beberapa minggu ini mulai homesick. Kangen sauto buatan ibu di rumah, tivi, ruang tamu keluarga tempat saya tidur kalo malam, kamar mandi tempat saya main air, ortu, adik, buku-buku yang belum saya baca, serta benda-benda baru yang berdatangan dan benda-benda lama yang pergi.

Entah kenapa tiga minggu ini rasanya lelah sekali. Tim Admin Informatika lagi galau karena beberapa minggu terakhir sibuk begadangan ngurusin persiapan pelatihan toki dan itbpc. Meskipun asik juga karena bisa makan gratis dan duktek jadi rame kalo malem2 karena sekarang ada admin angkatan baru, tapi tetep aja begadang itu mestinya kalo ada perlunya aja. Beberapa hari ini juga makin sadar kalo jadwal kuliah udah beda banget sama temen yang lain. Rasanya jarang banget ketemu temen-temen, kalopun ada jadwal kuliah yang berbarengan, biasanya malah saya g kuliah karena lagi males banget. Entah kenapa agak risih juga seperti ini, saat hal yang biasa terjadi tiba-tiba jadi jarang terjadi. Biasanya setiap kuliah atau ke labdas 3 dengerin dua orang ngomongin Korean culture (well, sekarang nambah satu jadi 3 orang, meskipun yang satu ini ga mainstream), atau dengerin celotehan unpredictable seseorang (ngomongin ginjal kek, tulang punggung kek…), dengerin orang tulungagung dengan logatnya yang khas dan selalu bisa bikin senyum, dengerin orang yang bisa ngebentak-bentak tapi sambil senyum, atau dengerin orang yang suka narik-narik kumis orang lain. Hahaha… Kalo ditulis semua sih banyak banget kesannya. Tapi, hey, semuanya mengarah ke satu kesimpulan : “Hey, What a life…”, bahwa saya sudah sepatutnya bersyukur bisa punya teman seperti mereka. Pastinya, sekarang saya bisa membanggakan pada seseorang bahwa di sini pun saya punya keluarga (emang dia doang yang bisa gitu????). Tadi juga sebenarnya saya diajak makan, cuma karena sedang shaum makanya saya tolak. Rasanya senang sekaligus sedih pas tadi diajak (sori gan…). Oiya, teman saya yang tadi pake jaket yang jarang terlihat dari biasanya itu menanyakan knapa sering ngeshare 9gag. Yah, sebenernya sih bukan buat ngeshare sih, buat ngingetin aja jadi ntar kapan-kapan kalo mau dilihat lagi nyarinya gampang.

Kalo ngomongin masalah gini, saya jadi teringat seorang temen karib. Semoga baik-baik aja sekarang dan punya banyak teman-teman yang baik juga. Semoga dia lebih sering bersosialisasi, karena kabarnya dia lagi jarang kuliah sekarang (yah, moga-moga aja karena alasan yang baik…).

Hmm… sebenernya tadinya tulisannya agak banyak, cuman karena kabel ethernetnya goyang, pas lagi ngepost malah gagal dan stengah tulisannya hilang… Doh. Lain kali mesti inget sebelum ngepost, tulisannya disave dulu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s