Khitan = PSP?

Malem ini saya cukup stres… soalnya mesti nyiapin presentasi buat besok senin, buat acara ICEEI. Sebenernya sebagai mahasiswa, mestinya kita udah terbiasa nyiapin presentasi. Cuman, karena ntar senin kondisinya beda, jadi entah kenapa hati ini makin gelagapan. Terutama takut ditanyain peserta dengan Bahasa Inggris yang mencela teori yang salah atau ternyata presentasinya cupu….(sucks banget deh…). Sebenernya dari dulu bapak saya sering menantang saya untuk ngobrol dengan native speaker kalo jalan-jalan di Bandung, hanya saja setelah liat orang bule di trotoar pake celana pendek, saya udah keburu kalah mental duluan. Jadi tantangan itu belum pernah saya lakukan. Meskipun begitu, SMA saya juga sering mengundang native speaker buat numpang ngobrol di kelas. Maklum lah, sebab “katanya” SMA saya itu standar internasional. Saya ga tau mesti komentar gimana, tapi menurut saya waktu itu, upaya tersebut agak sia-sia. Soalnya, ujung-ujungnya yang nanya ke native speaker ya orang itu-itu juga. Saya sendiri sebagai siswa yang “gelagapan” kalo disuruh ngomong di depan kelas, mana berani ngajak ngobrol tu native speaker, apalagi pake bahasa Inggris. Kadang-kadang juga di kelas guru berusaha menyampaikan dengan bahasa Inggris. Tapi agak kasian juga kalo ada yang ketinggalan, udah pelajarannya susah, ngomongnya pake bahasa Inggris lagi, jadi tambah ga jelas belajarnya. Yah, sebenarnya itu ga salah juga sih, cuman belum ketemu win-win solution-nya aja (cie…). Meskipun begitu, ada baiknya percakapan bahasa Inggris itu dipraktekkan di komunitas masing-masing. Gini-gini juga saya dikit-dikit pake bahasa Inggris di percakapan, yah misalnya ngomongin nama jurus karakter game fighting dan game-game lainnya atau nama item di DoTA, hahahaha… ga guna banget…

Oya, jadi ceritanya ICEEI akan diadakan selama 3 hari di ITB. ICEEI 2011 ini yang hasil kerjasama UKM (Malaysia) dengan ITB, akan dimulai hari minggu 17 Juli besok. Jadi hari minggu itu ada acara welcoming party buat peserta yang datang dan keynote speakernya (ada dosen dari berbagai negara yang ceramah lho…). Terus katanya juga ada acara makan-makannya atau entah gimana. Tadinya rencananya acaranya mulai jam 9, cuman katanya ditunda karena ada acara tentang dosen yang akan dimakamkan di Aula Barat. Nah lho, saya ga tau juga ini bener atau engga, kayaknya saya salah denger, tapi koreksi aja deh kalo salah, ya. Oiya, ternyata biaya registrasi paper yang saya ceritakan sebelumnya (yang sekitar 50 dollar) itu, katanya akan dibiayai STEI (HORE!!!!). Tampaknya semua mahasiswa STEI yang papernya diterima akan ditraktir asalkan mau bantu-bantu jadi panitia acaranya. Jadi selama 3 hari saya bakal di kampus bantu-bantu panitia dan libur kerja praktek selama 2 hari (wkwkwkwk… dadah Rizky, dadah Irwan, thx sepatunya…). Btw, selain mahasiswa IF yang papernya diterima (diantaranya Ario, Veri, Gin, dan lain-lain yang ga saya liat kemarin) angkatan 09 dari HMIF juga ada yang diminta untuk membantu, diantaranya MP, Ardhin, Dea, Nuansa Lembayung, Cahyantari, Trilaksono Wibowo, Daniel Prihartoni, dan Emil, kalo ga salah. Ada juga si Arif (Rachmat Arifin) bos Arkav kita yang kayaknya ngegantiin Mas Ginanjar, untuk jadi panitia.

Oke, tapi sebenarnya saya bukan mau cerita itu. Yang mau saya ceritakan adalah, bahwa adik saya baru saja disunat…. Yay! Sebenernya tepatnya seminggu yang lalu, yaitu hari senin. Eh, atau bukan ya? Waduh lupa deh… (bukan kakak yang baik rupanya…). Pokoknya yang saya ingat habis sunatan, dia langsung diajak buat beli PSP… (zzz….. mau dong…). Sebelumnya bapak saya dengan entengnya bertanya pada saya,

“Ky, PSP berapaan? 800 ribu?”

Doh… PSP apaan yang harganya 800 ribu Pak? Setelah nanya sendiri ke Pak de Erlin, barulah Bapak saya berhasil diyakinkan bahwa PSP itu harganya diatas 1 juta, hehehe… Yah, pendek kata adik saya yang paling kecil ini yang namanya Miftah dan masih SD ini, dapet PSP. Sudah bisa kebayang di rumah pasti mainan terus, apalagi lagi libur sekarang. Nah sabtu ini, rupanya Bapak Ibu, Evat (adik pertama saya, cewek) dan Miftah ke Bandung lagi untuk kontrol ke tempat khitanannya di J.Ahmad Yani. Kebetulan saya masih di Agate buat kerja praktek, tapi hari sabtu ini kita hanya dekor-dekor saja. Saya sendiri sudah berhasil motongin kardus dengan Irwan sebagai cheerleader (wkwkwk). Habis itu saya ajak Irwan pulang buat minjem sepatu (buat ICEEI juga, hahaha), soalnya Ibu udah nelpon dan meminta saya datang ke Rabb*ni di Dipati Ukur, ASAP. Jadi saya langsung ke sana, kebetulan juga saya belum pernah masuk ke sana. Dengan lugunya juga saya diberitahu penjaga pintunya kalo loker di samping pintu itu ada buat nyimpen tas dan barang bawaan saya (Doh… malu-maluin). Jadi saya masuk, dan saya agak terkejut, soalnya ternyata struktur bangunan di dalamnya lumayan unik. Ada musholanya di dalam yang ga ditutup tembok. Jadi saya bisa duduk di situ setelah sholat sambil liat-liat baju-baju dan kerudung. Oiya akhirnya saya ketemu Bapak dan Miftah yang lagi duduk-duduk di samping tiang mushollanya. Tentu saja si Miftah (ehm) lagi main PSP. Langsung saja saya berusaha merebut PSP tersebut… (Loh???), tapi ga jadi, sebagai gantinya secara persuasif saya meminta Miftah untuk meminjamkan PSP tersebut (Doh…). Namun rupanya social engineering saya gagal… Jadi saya liatin aja dia main Harvest Moon dan mancing belut di danau.

Akhirnya setelah beberapa menit kemudian, PSPnya boleh saya pinjam. Langsung saya liat list game-nya, rupanya ada game fighting Tekken 5 yang begitu dinyalain ternyata Tekken 6 (Doh…). Langsung aja saya mainin story mode dan pilih Jin Kazama. Baru berapa detik maen, saya langsung kaget karena ternyata jurusnya banyak berubah… (Doh…) Maklum, udah ga maen Tekken sejak Tekken Tag Tournament yang berarti 3 atau 5 tahun lalu… Hasilnya, saya dicupuin di ronde dua atau tiga karena berhadapan dengan naga yang entah siapa karena saya udah ga ngikutin ceritanya lagi. Saya langsung ganti karakter pake Yoshimitsu, karakter klasik yang saya harap jurusnya ga banyak berubah. Namun hasilnya saya dicupuin lagi di ronde yang sama (Argh!…). Entah mengapa saya merasa cupu, terutama setelah si Miftah bilang si Yoshimitsu bisa pake jurus bunuh diri… (Woy, tau darimana??? Kamu kan baru main seminggu???), yang sebenernya emang bisa bunuh diri, cuman saya lupa caranya.

Karena sedih liat saya “dicupuin” komputer, Miftah pun mengambil kembali PSPnya. Saya menyerah dan akhirnya shalat. Habis itu saya jalan-jalan dan melihat-lihat kerudung, baik yang di etalase maupun yang sedang dipakai cewek, eh, akhwat maksudnya. Kayaknya sepanjang mata memandang isinya akhwat semua. Tapi gapapa soalnya akhwatnya lumayan manis-manis (Doh…). Terus mata saya tertuju pada seorang akhwat manis yang kebetulan ada di depan dan menuju kesini. Kebetulan karena kurang jelas begitu sudah dekat baru deh saya kaget karena ternyata tu akhwat si Dea Ibu Negara-nya IF 08 (What???). Untungnya si Ardelia Maretta Ardana alias Dea, ga ngeliat. Tapi ga tau juga sih, mungkin aja saya salah liat gara-gara dicupuin komputer di ronde kedua.

Habis itu, ortu ngajak makan di Amp*ra di depan masjid-apa-gitu-di-belakang-gedong-sate. Langsung aja saya pesen paha ayam, mumpung gratis dibayarin ortu, hahahaha. Sementara itu si Miftah masih asik memainkan Yoshimitsu di practice match dan nyobain jurus-jurus. Langsung aja deh saya makan di samping Miftah, kebetulan juga sambelnya pedes. Udah lama juga ga ngerasain pedes yang bikin kepala keringetan. Sambil makan disuapin Ibu, Miftah juga minta sedikit sambal, dan akhirnya menyerahkan PSPnya pada saya (aa’ lagi makan woi….) dan kemudian diserahkan pada Ibu. Seperti biasa, yang sering makan bareng saya pasti tahu kalo gaya makan saya itu “Save the best for the last”. Jadi saya makan nasinya dan saya sisakan paha ayam yang enak itu terakhir di piring. Beda dengan Thoriq (yang kata seseorang makan toge dinikmatin satu-satu), saya makan dengan menghabiskan nasi duluan biar sisanya tinggal paha ayam doang dan sambal, wuah…. enak… Begitu nasinya udah habis, tiba-tiba Miftah minta daging ayamnya. Ibu pun agak memarahin Miftah, soalnya tadi ditawarin ayam ga mau. Hahaha, sebagai kakak yang baik, saya pun memotongkan daging dari paha ayam tersebut, terus tiba-tiba…

“Jangan dipotong a’, maksudnya semuanya….”

Doh…. Maksudnya satu paha ayam sekalian mau kamu makan??????? Kenapa ga bilang dari tadeeee……..

Ya udah, akhirnya saya kasih juga tuh paha ayam yang udah di-save the best for the last and unfortunately will not be eaten by me. Yah, pesan moralnya adalah “buruan sebelum terlambat”. Hal ini juga berlaku buat temen yang pedekate dan mau nembak cewek, atau paling enggak, ngelamar lah.

Selesai makan, ortu dan keluarga pun pulang, saya pun pulang ke kosan. Berbaring sebentar bermalas-malasan, dan akhirnya ketiduran. Setelah mimpi buruk ga jelas, lucid dream, dan lain-lain akhirnya saya bangun dan baru sadar kalo belum bikin presentasi. Setelah bikin presentasi, dan nulis ni cerita 3 halaman, akhirnya cerita ini berakhir….

4 thoughts on “Khitan = PSP?

  1. Naon aya ngaran aing sagala… Ngajak ribut !!! Polontong pisan jadi jelma…. (birthday boy)
    Ul, hikmah sebenarnya adalah maneh harus berubah gaya makannya jadi kayak aing.

  2. 4 u bang:
    kaya teteh dong bs memanfaatkan waktu pas mif sekolah LOL
    alhasil diriku juga ngiler
    DAN PARAHNYA!!!!!
    Dia menghapus bagian game harvest moon yang sudah susah payah kumainkan
    dan!!!! dengan WATADOS-nya , begitu ku tanya ” kenapa harvest moon teth yg disave dihapus? “.
    Dengan enteng dia jawab ” Habis teteh nakal ma mif,jadi mif hukum dhapus harvest moonnya ”

    WHAT!!!!!!!
    knp hrvest moonku yang jd korban?
    OMG,padahal awal ihwalnya tuh gara-gara dia keasyikan main PSP, Ibu melihat lalu memberikan mandat kepada adinda ” Teh, kenapa mif main PSP mulu!jd ga mau sekolah, ga mau ngaji, ga mau mandi . Udah kalau gitu mah PSP-nya Ibu jual lagi,gara-gara PSP mif jadi tidak bisa membagi dengan waktu,Ibu ga suka,Ibu kecewa ma mif . Awas Teh liatin kalau begitu lagi mifnya,ingetin Ibu buat ngejual PSP-nya ”
    HORAYYYY!
    Begitu diriku melaksanakan mandat Ibu, mif melaksanakan “serangan” ngamuk, yang cukup membuat diriku kewalahan. Toh Ibu juga berpesan : kalau nanti mif ngamuk,cuekin aja.Ya sutra deh, diriku biarkan dia mengamuk apa adanya.

    Good news or bad news maybe buat anda
    PS kesayangan anda sudah diperbaiki yang dibawa oleh Bapak lalu dibawa oleh Mas Agus ,yang hasilnya PS anda bisa digunakan kembali atas nama Miftah. Ya itu dikarenakan dia yang menguasai.

    Sekian posting dari saya, kurang lebihnya mohon maklum

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s